Learning How to Learn

Sumber foto : Google

Sebuah ilmu baru bagi kami mengenai Learning How to Learn. Pada intinya ilmu ini mengajarkan kami untuk membuat kurikulum yang sesuai dengan kami.

Ketika diminta membuat Design Pembelajaran bagi keluarga kami maka yang pertama saya lakukan adalah mengamati keluarga kami lalu membuka file portofolio anak kami. Dalam benak saya membuat kurikulum sesuai dengan kami seperti layaknya menyusun Personalized Curiculum yang merupakan hasil akhir dari penyusunan Portofolio Anak. Dan kesimpulan nya adalah kami belum memiliki cukup bahan untuk membuat Design Pembelajaran kami sendiri. Mengingat usia pernikahan kami yang alhamdullilah masih memasuki tahun ketiga.

Jika kami belum memiliki Design Pembelajaran khas keluarga kami bukan berarti tidak ada kurikulum yang berjalan pada keluarga kami selama ini. Sekitar akhir tahun 2016 kami berkesempatan belajar langsung dengan Ustadz Harry Santosa mengenai Fitrah Based Education, dimulai dari situ keluarga kami berproses bersama dengan Framework FBE. Saya rasa framework ini bisa digunakan siapa saja karena framework berisi tentang arahan, goal apa saja yang seharusnya kami capai yang sesuai dengan fitrah diri pada diri kita, sedangkan perkara teknis, yang bisa disebut sebagai Personalized Curiculum/ Kurikulum yang Gue Banget/ Design Pembelajaran (selanjutnya dalam tulisan ini saya sebut sebagai Design Pembelajaran) disesuaikan dengan keunikan keluarga masing-masing.

Berikut ini adalah framework Fitrah Based Education yang berjalan didalam keluarga kami. Sumber gambar FB Ustadz Harry Santosa.

Untuk menyusun Design Pembelajaran butuh waktu pengamatan yang panjang. Dalam pengamatan di kurun waktu yang panjang ini yang kami lakukan adalah Emisol.

EmISol, Empati-Imajinasi-Solusi..ulangi🏆
(Menyerap-mengolah-menyajikan…mulai lagi dari menyerap).

EMPATI (menyerap) adalah kegiatan berkehendak (niat tulus) yang dilakukan dengan antusias dan rasa penasaran tinggi untuk mau menyerap semua masukan dari panca indera. Namun  seringnya kita beri kegiatan MENDENGAR.

IMAJINASI (mengolah), merupakan kegiatan berpikir dan membuka wawasan. Bukan berpikir dengan berkerut kening dan menopang dagu seperti yang digambarkan selama ini. Ini adalah kegiatan menghubung-hubungkan hasil serapan dengan keadaan sehari-hari.

Selanjutnya tentu kita akan penasaran untuk mencobanya, inilah tahapan SOLUSI (menyajikan). Tahapan yang didorong rasa penasaran untuk mencoba. Tahapan yang akan membuka pintu-pintu hikmah dan kebijaksanaan.
SOLUSI yang apapun hasilnya kita ulangi lagi masuk ke tahap EMPATI. Terus melingkar dan terus mekar🌻.( Oleh Achmad Verzal, dalam EmISol).

Dari proses emisol ini yang kami susun portofolio anak kami dalam bentuk kumpulan foto, video, dan beberapa keterangan nya dalam bentuk slide powerpoint. Dalah satu portofolio anak kami

Sebagian besar masih dalam bentuk file foto dan video yang masih berserakan. Semua catatan aktivitas anak kami menjadi bahan penyusunan Design Pembelajaran keluarga kami. Karena anak adalah cerminan orang tuanya maka cara belajar kami kurang lebih seperti apa yang saya lihat dari anak kami. Sejauh ini yang kami pahami, kami adalah pembelajar tipe visual yang sangat senang belajar melalui pengalaman dan melihat secara langsung.

Proses pengamatan ini akan terus berlangsung hingga kami menemukan rumus unik bagi Design Pembelajaran kami. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s